STRATEGI LAUTAN BIRU DALAM – LAKARAN SEJARAH OLEH DEEPSEA CHALLENGER

(IHSAN LAMAN WEB NATIONAL GEOGRAPHIC)

   
Membuat penurunan sejauh 11 kilometer (36,000 kaki) dari permukaan bumi di tempat dipanggil ‘Challenger Deep’, ‘Submersible’ Deepsea Challenger ini berjaya menjelajahi ke dasar lautan yang ekstrim, melakukan eksperimen, mengumpulkan sampel, dan kembali dengan selamat ke permukaan dengan menggunakan teknologi dan pendekatan tersohor yang ada pada kudrat manusia. Teknologi ini merupakan suatu yang sebelum ini hanya dibayangkan melalui filem-filem sains fiksyen yang begitu banyak membanjiri pawagam-pawagam diseluruh dunia. Rupa-rupa perintis usaha ini adalah merupakan orang seni juga dan seorang yang cukup bisa dengan filem-filem sains fiksyen itu sendiri – James Cameron, pengarah filem ‘Avatar’, Trilogi ‘Aliens’ dan ‘Titanic’.

Cabaran projek jelajah laut dalam Marianas ini sama beratnya seperti membangunkan kenderaan permukaan angkasalepas untuk membawa seseorang ke planet Marikh. Keadaan dan kondisi
titik terdalam bumi ini yang sehingga kini belum dijelajahi sepenuhnya dianggap lebih ekstrim dari apa yang ada di permukaan bulan. Dengan keadaan tekanan aras laut dalam yang amat tinggi, suhu air menghampiri tahap pembekuan disamping kegelapan yang berkekalan, Cameron telah berhadapan pemandangan geologi dasar laut yang dramatik sekitar titik pertemuan plat-plat tektonik (tectonic plate) bumi yang bertembung, dan pelbagai bentuk kehidupan di luar sana yang di luar jangkauan lampu ‘submersible’ yang menjelajah. Andainya sesuatu yang tidak diingini berlaku didasar laut-bumi ini, perjalanan kembali ke permukaan laut adalah amat jauh. Dengan menggabungkan teknologi, reka bentuk, dan material baru, ‘submersible’ Deepsea CHALLENGER adalah produk hasil daripada bertahun-tahun perencanaan, pembangunan, dan pengujian terhadap peralatan dan kenderaan yang terlibat. Semuanya ini melibatkan satu pendekatan yang belum dilaksanakan sebelum ini – gerakan penurunan dan pencapaian aras secara vertikal dengan penggunaan materi yang inovatif. 

Kaedah yang digunakan sebelum banyak melibatkan perjalanan penurunan bertahap (gradual descent) yang mirip kepada kapal selam konvensional. Gambar diatas membezakan reka bentuk submersible Bathyscaphe Trieste (kiri) dan Deepsea Challenger (kanan). Aspek-aspek lain yang canggih termasuk penggunaan busa sintetik (synthetic foam) khusus yang berupaya menahan tekanan tinggi di dasar laut. Ternyata Deepsea Challenger adalah hasil tersohor inovasi kejuruteraan.



Paling utama ciri-ciri keselamatan canggih turut digabungkan. Setiap fungsi kritikal mempunyai sistem dukungan pelbagai (multiple backup systems) – dari sistem sokongan hayat ke penjanaan kuasa, komunikasi serta mekanisma-mekanisma yang berupaya mengembalikan kenderaan tersebut ke permukaan laut dengan selamat.

Dalam membangun CHALLENGER Deepsea, Cameron dan pasukannya dari kalangan jurutera dan saintis berhasrat mencapai beberapa sasaran:

1. Untuk membuat dan mengoperasikan kendaraan yang dapat membawa seorang pilot manusia untuk situs yang terdalam di lautan bumi dan melakukan pekerjaan dengan waktu bawah signifikan untuk kegiatan penelitian;
2. Untuk menunjukkan kemampuan untuk menyelam berulang kali pada setiap situs tertentu untuk mengumpulkan data, sampel, dan citra untuk membuat satu set data yang komprehensif;
3. Untuk menunjukkan efektivitas sebuah kendaraan dikemudikan manusia sebagai platform untuk penyelidikan ilmu pengetahuan di zona hadal, bagian terdalam dari laut;
4.
Untuk menunjukkan interaksi sukses platform diujicobakan, unpiloted, dan remote dikemudikan untuk melakukan berbagai tugas ilmu pengetahuan di konser;
5.
Lebih dari sekedar demonstrasi kemampuan, untuk mengembalikan nilai ilmu maksimum aktual dari ekspedisi pertama;
6. Untuk mengembalikan citra menarik dalam 3-D dari proses geologi pernah dilihat sebelumnya dan spesies. Ini akan menginspirasi kepentingan umum dalam eksplorasi dan dalam penelitian ilmiah dari laut dalam, terutama di kalangan anak muda yang harus menjadi ilmuwan masa depan kita, insinyur, dan penjelajah.

Save